The Platform Economy: The Present and The Future

Introduction

The platform economy is facilitated by information technology and it has disrupted the traditional economic arrangement (Sundararajan, 2016). This economic revolution has transformed a wide range of human activities, such as social and economic action (Friedman, 2014; Kenney & Zysman, 2016) and it is a much-feted term, as both a concept or a metaphor in the business and management field (Parker et al, 2016; Thomas et al, 2014). To illustrate, Uber uses the platform to interrupt the taxi business by transforming unused seats of private cars into economic commodities, and Facebook restructures social connectivity from face-to-face interaction into online connection. Furthermore, the valuation of platform companies has exceeded the giant oil and automotive corporation (Sentieo, 2014); two tech firms, Apple and Amazon have reached a $1 trillion market cap each. At present, they are the two most valuable companies on Earth (Bhattarai, 2018).

The platform creates an ecosystem to connect organizations, people, and resources and it is also a market place where economic values are created and exchanged (Thomas et al, 2014). A platform company acts as an intermediary by creating an application to connect producers and consumers in the market, and it also forms a two-sided market. The latter makes the platform business attractive to entrepreneurs and investors since the revenues can be generated on each side of the market and/or cross markets (Parker et al, 2016). The platform economy is becoming the mainstream business model and as a consequence affects society at large. This new model generates efficiency in catering price advantage to consumers in comparison to the traditional model, and for instance, Airbnb offers a better price than hotels and inns in supplying rooms to stay and so does GetAround in the rental car business.

Pertaining to the issues above, the next section discusses the concept of the platform economy and its underlying mechanism. Subsequently, the third part analyzes the advantages and disadvantages this new economic model has on the workforce, the industry, and society. In the final section, discussion and suggestions are proposed.

The Platform Economy

The platform economy is the latest innovation of the digital economy and it is solely built on the top layer of the internet milieu. Yet, this model uses network effects and a two-sided market mechanism, which are adopted from the old economy. The combination of a technology-driven apparatus and the enhancement of traditional business mechanisms have brought the platform economy into a higher level of economic efficiency and productivity (Sundararajan, 2016; Parker et al 2015). The former refers to the price advantage and the latter delineates the maximization of underutilized assets. In the following subsections, the paper discusses the concept of the internet ecosystem, network effect, and two-sided market.

Internet ecosystem

The internet ecosystem has enabled the birth of the platform economy, which utilizes the top layer of the digital ecosystem (Fig. 1). This milieu consists of three layers: physical networks, logical layer and platform/application level (Fransman, 2010). The physical network is the backbone of the ecosystem and it is the physical infrastructure wiring computers across the globe. People can get a connection through internet service providers (ISPs) either through fixed cables or wireless accesses.

Moreover, the middle layer is the internet protocol where digital data is transported from one computer to another and was developed under a free system using the TCP / IP model. This logical layer makes the internet work as it does and provides end-to-end data communication, so packet data can flow seamlessly into the system. The top layer is the platform or application level, and this is what average users think as the essence of the internet. Values are created by providing services and content, and tech firms monetize these values into economic commodities, called the platform economy.

Network effect

The platform economy employs the network effect and the two-sided market strategy simultaneously (Parker et al, 2016; Thomas et al, 2014). In the economic and business literature, a network effect is when the value of services or goods increases along with the exponential growth of users. This effect can be positive or negative. The former is when adding users would benefit the overall network and the value keeps increasing. The latter refers to a condition when new users would saturate the network and create a repercussion effect that reduces its value.

The telephone is a classic example of the network effect: its value increases quadratically as the number of people who utilize it increases (Griffin, n.d.). Adding one user will increase telephone value to each existing user and once a critical mass is achieved, the company becomes valuable and can attract a wider user base. This is when the network effect kicks in.

But the network effect decreases as soon as the system overload; adding more users will clog the overall network and it creates a negative aspect of the network effect. To illustrate: a user may fail in getting a connection or the connection was dropped during the conversation in the peak hours because of the network overload.

 

Two-sided market

Another mechanism underlying the platform economy is the two-sided market (Parker et al, 2016), where a company creates two distinct markets and enables interaction between those two (Fig. 2). Nevertheless, this business model does not exclusively belong to the platform economy, as in the past yellow pages had a two-sided market of consumers and advertisers. The yellow pages had two revenue streams, one from users who bought it and another one from advertisers who purchased a display ad to promote their businesses.

In the digital era, many tech companies adopt a two-sided market strategy and expecting revenues through cross-side network effects. Facebook is the quintessence of the platform economy; because the company creates a two-sided market of a pool of users on one side and advertisers on the other side; and a cross-side network effect simultaneously. Content that is generated by users can attract more people to join the network and this yields a same-side network effect. The cross-side network effect takes place when Facebook sales users to the advertisers. The more users are joining Facebook, the more likely advertiser is going to buy ad space on the platform. Facebook and Google are the two biggest digital advertising providers, and both companies generate 50 cents for every dollar expends on digital ads (Thomasson & Naidu, 2018).

Another good example of scaling up the two-sided market is Airbnb. The company extracts underutilized rooms and turn them into an economic commodity by connecting the hosts and the guests. The company disrupts hotel businesses by offering accommodations with a competitive price. Airbnb generates revenue through charging service fees to the host and the guests for providing information. The creation of a two-sided market benefits the company by cutting the cost structure of building rooms and paying the hotel workers.

Facebook and Airbnb provide a glimpse of success enabled by the upper layer of the internet ecosystem, in which information is their commodity. Information can be varied across platforms, Facebook needs users to generate content, while AirBnB builds a repository of underutilized assets. Afterward, information is monetized in the two-sided market and network effect magnifies their value in the market.

 

The impact of the platform economy: Advantages and disadvantages

The platform economy disrupts the old economic model and it creates a new arrangement of economic processes across production, distribution, and consumption. This section discusses the positive and negative impact of the platform economy on the workforce, the industry, and society.

Advantages

Firstly, the market capitalization of the top 15 platform companies is astounding and has reached $2.6 trillion valuations (Daugherty et al, 2016). This value equals the United Kingdom or France’s GDP (World Bank, 2018). More companies are beginning to integrate the platform into their system to propel their capital growth (Daugherty et al, 2016). The platform has turned into a sustainable business model and it creates a new subset within the digital economy, the platform economy.

The second is the platform economy enlarges “gig workers” (independent workers on a short-term basis) and data show 4% of the American population has worked through an online platform at some point (Gayle, 2018). Yet data should be taken with a grain of salt as the work is in “contingent” upon demand or “alternative work arrangements.” For example, a person with a full-time job may work as a Lyft driver to yield additional income in a temporary appointment.

The third is the platform economy enables a company to extract underutilized assets, such as empty seats, and turn them into commodities. Data shows Americans only use up to 20% of the car’s potency (Sundararajan, 2016) and Uber increases car efficiency by maximizing the use of empty seats by selling them to the needy passengers. The company benefits both parties: the car owners who monetize unused seats and the passengers who pay the cheaper price than using taxis. Economic efficiency is achieved by optimizing the use of underused assets.

Lastly, the platform lowers the barrier to enter into the business market in comparison to the previous economic model (Parker et al, 2015). Thus, this attracts young entrepreneurs to instigate a start-up company with small capital investments. In 2007, Airbnb was started in a small apartment with three air mattresses and generated $240 (Carson, 2016). Soon after, the founders realized this was a profitable idea, which led them to promote the company to attract venture capitalists to invest. Long story short, in 2018 the company is worth at least $38 billion (“As A Rare Profitable Unicorn”, 2018). The platform economy enables a tremendous capital growth in a shorter time period than the manufacturing sector; in a comparison, General Motors, a company that has been around for 110 years, is valued at $ 50.4 billion in 2018, meanwhile, AirBnB is worth $ 38 billion in only 10 years (Yahoo Finance, 2018).

Disadvantages

The first is the old industry was on the decline and the jobs in the manufacturing and mining sector were disappearing. Not many jobs are available for blue-collar workers since most of them are unskilled or semi-skilled laborers. Working in an Amazon warehouse with low pay and fewer benefits (Godlewski, 2018) or driving Uber as an independent worker with volatile income (Sundararajan 2016) may be their best option. Yet, without a legal contract between the employer and the employee, this condition is abusive to the workers and no laws can protect their rights. The platform economy creates a new class of laborers who is in need of engineering and computer science knowledge, and these new requirements prevent average workers from benefitting in the new economy since most of the blue-collar laborers are not equipped with these kinds of skills.

Secondly, the change from Fordism to the platform model has changed the capital investment and the industry system. Most platform companies adopt a shareholder capitalism model rather than a stakeholder one (Brand & Georgiou, 2016). The latter refers to the Fordism economic model where a company treats all shareholders equally, including the workers, and invested some of its profit to the labor’s welfare by paying a satisfactory salary (Meyerson, 2017). The laborers have the purchasing power to buy company products. Meanwhile, the former emphasizes more on shareholders’ interest, such as investors, venture capitalists and the company’s executives, and abandon the laborers (Brand & Georgiou, 2016). The money mostly funnels back to the owners and shareholders. Therefore, the benefits of economic growth are not distributed equally among the members of society (Melody, 1999).

The third is the platform companies employ a smaller fraction of workers (fig. 3) than the manufacturing corporations (Madrigal, 2017). In the Golden-Age of the automotive industry, General Motors employed more than 500,000 workers, while at the present Facebook hires a mere 31,000 employees (Madrigal, 2017). Another interesting comparison can be made between the Alphabet (the parent company of Google) and Toyota Motors. Toyota is valued at less than one-third of Alphabet, but Toyota Motor hires four times more employees than Alphabet. The proportion between the market value and the number of workers in the platform economy disproportionately advantages the company.

Lastly, the platform economy scales up gig workers (on-demand workers) with a full-time working arrangement that may work better for the younger generation. This young generation is more comfortable with completing a particular task on a flexible schedule (Friedman, 2014). This method gives the company more leverage over the employees to set up low wages, reduced benefits, irregular hours, overwork, and lawsuit prevention (De Stefano, 2016; Wood et al, 2018). The risks are disproportionately taken by the employee than the company and it raises an issue of economic and social injustice.

Discussion and suggestions

The previous section elucidates the advantages and disadvantages of the new economic system in the digital era. The platform economy improves economic efficiency and decreases the cost to obtain services and goods by maximizing underutilized assets in the supply side (e.g. spare rooms, empty seats) (Sundararajan, 2016; Parker et al 2015). Yet, this economic model is detrimental to the workforce in general by eliminating legal contracts between the employer and the employee and the company takes the lion’s share of profit by eliminating the cost of providing social safety nets for the workers (e.g. health insurance, pension, paid vacation) (Wood et al, 2018).

The International Labor Organization (ILO) has instigated an effort to address the issue of misclassification of the employment status in the gig-economy (De Stefano, 2016). Yet, ILO has a restricted power to intervene in local laws and regulations since the power resides in the hand of the local government. A study from Wood et al (2018) in Southeast Asia and Sub-Saharan Africa indicates that this gig-based economy results in low pay, social isolation, working unsocial and irregular hours, overwork, sleep deprivation and exhaustion for workers. In the long term, it will deepen poverty by creating ‘electronic sweatshops’ in developing countries (Wood et al, 2018).

By improving the education system using a STEM-based approach may produce a pool of skillful workers. Thus, this workforce can have more leverage and better bargaining power to challenge the company. Yet, the education sector is a big investment for a country and not every government has the capital needed to build a STEM education system. This will create the same old issue of the rich getting richer, and a country whose government is lacking financial capital would suffer the disadvantage of a platform economy.  Rather than closing the disparity of wealth inequality, the platform would widen the gap of poverty.

 

References:

As A Rare Profitable Unicorn, Airbnb Appears to be Worth At Least $38 Billion (May 11, 2018), Forbes. Retrieved from: https://www.forbes.com/sites/greatspeculations/2018/05/11/as-a-rare-profitable-unicorn-airbnb-appears-to-be-worth-at-least-38-billion/#1d09c0d2741e

Bhattarai, A. (September 4, 2018). Amazon becomes the country’s second $1 trillion company. The Washington Post. Retrieved from: https://www.washingtonpost.com/business/2018/09/04/amazon-becomes-countrys-second-trillion-company/?utm_term=.be2364891716

Brandt, F., & Georgiou, K. (2016). Shareholders vs. stakeholders capitalism. Retrieved from: https://scholarship.law.upenn.edu/cgi/viewcontent.cgi?article=1002&context=fisch_2016

Carson, B. (February 23, 2016). How 3 guys turned renting an air mattress in their apartment into a $25 billion company. Business Insider. Retrieved from: https://www.businessinsider.com/how-airbnb-was-founded-a-visual-history-2016-2

Daugherty, P., Carrel-Billiard, M., & Bil, M. J. (2016). Platform Economy: Technology-driven business model innovation from the outside in. Accenture.

De Stefano, V. (2016). The rise of the” just-in time workforce”: on demand work, crowdwork, and Labor protection in the” gig economy”. Comparative Labor Law and Policy Journal, 37(3), 461-471.

Fransman, M. (2010). The new ICT ecosystem: Implications for policy and regulation. Cambridge, UK: Cambridge University Press.

Friedman, G. (2014). Workers without employers: shadow corporations and the rise of the gig economy. Review of Keynesian Economics, 2(2), 171-188.

Griffin, T. Two powerful model mental models: network effects and critical mass. Andreessen Horowitz. Retrieved from: https://a16z.com/2016/03/07/network-effects_critical-mass/

Kenney, M., & Zysman, J. (2016). The rise of the platform economy. Issues in Science and Technology32(3), 61.

Madrigal, A.C. (May 24, 2017). Silicon valley’s big three vs. detroit’s golden-age big three. The Atlantic. Retrieved from: https://www.theatlantic.com/technology/archive/2017/05/silicon-valley-big-three/527838/

Melody, W. H. (1999). Human capital in information economies. New Media & Society, 1(1), 39-46.

Meyerson, H. (May 15, 2014). Harold Meyerson: shareholder capitalism vs. stakeholder capitalism. The Washington Post. Retrieved from: https://www.washingtonpost.com/opinions/harold-meyerson-shareholder-capitalism-vs-stakeholder-capitalism/2014/05/15/ffc6424c-dc61-11e3-8009-71de85b9c527_story.html?utm_term=.ceb6361ca0bb

Parker, G. G., Van Alstyne, M. W., & Choudary, S. P. (2016). Platform revolution: How networked markets are transforming the economy and how to make them work for you. WW Norton & Company.

Sundararajan, A. (2016). The sharing economy: The end of employment and the rise of crowd-based capitalism. MIT Press.

Thomas, D. W. L., Autio, E., & Gann, D. M. (2014). Architectural leverage: putting platforms in context. Academy of Management Perspectives, 28(2): 198–219.

Thomasson, E. & Naidu, R. (July 26, 2018). Retailers set sight on Facebook, Google ad revenue. Reuters. Retrieved from: https://www.reuters.com/article/us-retail-advertising-insight/retailers-set-sights-on-facebook-google-ad-revenue-idUSKBN1KG0CZ

Wood, A. J., Graham, M., Lehdonvirta, V., & Hjorth, I. (2018). Good gig, bad gig: autonomy and algorithmic control in the global gig economy. Work, Employment and Society, 1-20.

 

 

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kemunduran Performa Demokrasi di Indonesia: Dalam Perspektif Global

Demokrasi global: munculnya efek bumerang

The economist baru saja meluncurkan laporan indeks demokrasi 2019 yang berjudul A year of democratic setbacks and popular protest“. Judul yang sangat kontekstual terkait turunnya kualitas demokrasi global dan maraknya gerakan sosial yang menuntut perbaikan demokrasi dan pemerintahan yang bertanggung jawab. Kasus terakhir di Hong Kong menjadi salah satu contoh bagaimana rakyat berjuang untuk melindungi kebebasan asasinya. Dalam laporan juga disebutkan menurunnya rerata skor demokrasi global dari 5.55 pada tahun 2014-2015 menjadi 5.44 di tahun 2019. Ini menjadi peringatan penting ketika semakin majunya peradaban yang diukur dari perkembangan teknologi dan pendapatan perkapita yang semakin menaik, tetapi terjadi efek bumerang dengan menurunnya kualitas demokrasi. Secara global bisa dilihat kondisi demokrasi seperti gambar di bawah ini:

Indeks demokrasi 2019

Benua Asia menjadi gambaran yang menarik, ketika masih banyak negara yang masuk kategori rejim otoriter, terutama di kawasan Timur Tengah. Ini menjadi pekerjaan rumah yang berat bagi komunitas Asia, ketika negara yang sudah memulai kehidupan demokrasi bisa terseret kembali kepada sistem tertutup dengan penguasa diktator. Selain Asia, benua Afrika juga menjadi fokus laporan the economist, ketika sistem non-demokrasi dianggap menjadi salah satu penyebab ketertinggalan ekonomi dan munculnya kemiskinan sistemik.

Data global juga memberikan rincian terkait alat ukur yang digunakan untuk menilai kualitas demokrasi di sebuah negara. Ada lima parameter yang dijadikan rujukan, yaitu: (1) pluralisme dan proses pemilihan pemimpin, (2) kebebasan masyarakat sipil, (3) keberfungsian pemerintahan, (4) partisipasi politik, dan (5) budaya politik. Setiap negara dinilai berdasarkan lima kriteria tersebut dalam skala: 0 (sangat buruk) – 10 (sempurna) dan hasil dari setiap kategori diagregasi dan diambil reratanya untuk dijadikan penilaian akhir, indeks demokrasi sebuah negara. Data longitudinal menggambarkan:

Performa demokrasi global 2008-2019

Dapat dilihat bahwa indikator penting seperti kebebasan sipil, budaya politik, dan keberfungsian pemerintah mengalami tren penurunan dalam satu dekade terakhir. Hanya partisipasi politik yang mengalami performa yang baik. Analisa yang bisa ditawarkan adalah maraknya protes atau gerakan sosial yang muncul (baca partisipasi politik) sebagai hasil dari menurunnya elemen penting demokrasi yang terkait dengan kebebasan Hak Asasi Manusia (HAM), budaya politik yang semakin partisan, dan pemerintah yang tidak transparan dan korup. Partisipasi untuk turun ke jalan atau melalui petisi menjadi opsi ketika saluran politik formal-institusional terhambat atau bahkan tersumbat. Kemunculan kelompok anti demokrasi yang mengutamakan kekerasan, kekuasaan yang semakin mengerucut kepada elit status quo, dan polarisasi politik yang berujung intoleransi menjadi contoh nyata kemunduran demokrasi dalam skala global.

Menarik untuk melihat keterkaitan antara kemakmuran sebuah negara dengan tingkat demokrasi. Secara anekdotal bisa dilihat negara seperti Singapura ataupun China yang secara ekonomi mengalami kemajuan tapi bila dilihat dari kualitas demokrasinya, mereka tergolong rendah (rejim otoriter).  Bila kedua negara ini yang kemudian menjadi acuan untuk negara-negara berkembang, maka akan menjadi sebuah kemunduran peradaban. Ketika kebebasan untuk bersuara dan berpendapat dibarter dengan kemakmuran ekonomi.

Kemunduran demokrasi di Indonesia

Tahun 2019 ini Indonesia menduduki peringkat 64 secara global dan nomer 11 di kawasan Asia. Di regional Asia Tenggara, Timor Leste, Malaysia dan Filipina (berurutan) menempati tingkat yang lebih tinggi dibanding Indonesia. Dengan skor rerata 6.48 Indonesia masuk negara demokrasi belum sempurna (flawed democracy). Sudah mengadopsi demokrasi tapi belum sepenuhnya bisa menerapkan dan menjalankannya.

Indonesia sempat memiliki skor rerata diatas 7.0 pada tahun 2015, namun itu menjadi titik kulminasi yang kemudian mengalami penurunan signifikan hingga tahun ini. Gejala ini mengikuti tren global dan sangat disayangkan Indonesia tidak bisa menikmati momentum baik di tahun 2015 untuk berakselerasi menuju negara demokrasi penuh.

Evolusi Demokrasi Indonesia 2006-2018, sumber: the economist democracy index 2019

Kemunduran drastis di tahun 2017 bisa dilihat dari beberapa peristiwa politik dan hukum seperti: konteks pilkada, terutama panasnya pilgub DKI 2017 dengan gerakan 112 dsb, pembubaran HTI, dan upaya DPR mengkerdilkan KPK. Mungkin ada argumen yang menyanggah bahwa kehidupan demokrasi Indonesia tetap baik dengan tetap adanya pemilu yang terbuka dan kebebasan berpendapat. Namun hal ini bukanlah representasi utuh dari kehidupan berdemokrasi. Gejala semakin mengerucutnya pusat kekuasan ketangan oligarki partai dan pemerintah berkuasa menjadi faktor penting lain yang mendegradasi kualitas demokrasi di Indonesia. Debat bisa terus dilanjutkan, tapi hitungan kuantitatif dari indeks demokrasi memberikan gambaran makro bahwa demokrasi di Indonesia berjalan mundur.

Data the economist tahun 2019, memberikan penilaian detil mengenai performa demokrasi Indonesia dengan rincian:

Country Indonesia
Overall score 6.48
Global Rank 64
 Regional rank 11
I Electoral process and pluralism 7.92
 II Functioning of government 7.14
 III Political participation 6.11
 IV Political culture 5.63
V Civil liberties 5.59
 Regime type Flawed democracy

Budaya politik dan kebebasan masyarakat sipil masuk kategori “raport merah” dan berada dikisaran angka 5.0.

Kebebasan sipil secara umum terkait dengan adanya kebebasan berpendapat, berekspresi, berkumpul, dan berorganisasi. Media baik yang berbentuk media massa, media daring, ataupun gerakan massa untuk berunjuk rasa juga menjadi bagian dari subdimensi kebebasan sipil. Media massa yang partisan sejak pilpres 2014 dan munculnya gejala yang sama di ruang sosial media dengan menciptakan eco chamber yang berujung militansi dukungan terhadap kelompok politik tertentu adalah contoh bagaimana kebebasan sipil mengalami kemunduran. Diskursus ruang publik menjadi debat kusir yang tak berujung, ketika pihak yang berdialog mencari pembenarannya sendiri dan menafikan keberagaman pendapat. Sikap mau benar sendiri menjadi kendala utama di ruang publik.

Selain itu kebebasan sipil juga terkait dengan perlindungan hak dasar asasi manusia, keadilan dan perlindungan untuk semua individu. Kasus represi terhadap golongan yang berbeda suku, ras, atau kepercayaan menujukkan ketimpangan hukum dan pengabaian terhadap HAM. Gejala represi mayoritas atau minoritas banyak terjadi dalam lima tahun terakhir, dimana penguasa terkesan enggan berkonflik dengan kelompok mayoritas. Konflik yang terjadi umumnya terkait dengan agama.

Budaya politik mengalami dilema yang sama dan mengalami kemunduran. Masyarakat mengalami kesulitan untuk membangun konsensus dan kohesi, terutama setelah peristiwa politik pemilihan umum. Fenomena cebong dan kampret (bertransformasi menjadi kadrun) yang terjadi sejak 2014 hingga kini menjadi contoh nyata kesulitan masyarakat untuk membangun konsensus dan kohesi.

Ketidakpuasan terhadap kondisi sosial ekonomi yang kemudian bertransformasi menjadi ketidakpercayaan terhadap demokrasi adalah memprihatikan. Gejala munculnya gerakan pendirian khilafah atau sistem lain yang non demokratis menunjukkan kegagalan sistem demokrasi untuk memberikan kesejahteraan sosial. Belum lagi kekuasaan politik yang bercampur dengan otoritas agama yang memunculkan perda-perda berbasiskan agama kelompok mayoritas. Hal ini bertentangan dengan esensi demokrasi yang seharusnya memperlakukan semua manusia sama tanpa melihat latar belakang agama, suku, gender dan identitas primordial lainnya.

Aspek terakhir dari menurunnya budaya politik adalah kemunculan sikap anti kritik dari sebagian penguasa. Penyalahgunaan UU ITE untuk memberangus perbedaan pendapat sangat disayangkan. Terutama sikap represif penguasa dan aparat hukum yang memonopoli definisi pencemaran nama baik dan perbuatan yang tidak menyenangkan.

Kemunduran demokrasi di Indonesia tidak boleh dianggap sebelah mata, karena perjuangan untuk menegakkan demokrasi yang dilakukan sejak 1945 yang sudah banyak memakan korban jiwa, termasuk terakhir di masa reformasi 1998. Demokrasi tidak boleh dianggap pemberian tapi harus diperjuangkan terus. Sikap taken-for-granted tidak seharusnya dipelihara. Ada banyak kepentingan politik dan banyak kelompok yang ingin berkuasa. Demokrasi adalah salah satu sistem yang dianggap paling mampu menjaga keseimbangan sirkulasi kekuasaan. Sistem ini tidaklah sempurna, namun hingga hari ini bukti empiris menunjukkan demokrasi masih menjadi yang terbaik dibandingkan sistem alternatif yang ada.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Social Media, Fake News, and Violence in the Developing Countries

“It’s now clear that so-called fake news can have real-world consequences…. This is not about politics or partisanship. Lives are at risk… lives of ordinary people just trying to go about their days, to do their jobs, contribute to their communities.” (Hillary Clinton, 8 December 2018)

Introduction

In the 20th century, traditional mass media such as newspaper, radio, and television were the prominent source of information that shaped collective knowledge and public opinion (for example McQuail, 2010; Silverstone, 2003; Van Dijk, 2013). The internet has altered the information landscape where it flattened the hierarchical structure of communication (Friedman, 2005) and handed over the power of information from mass media to the people. Moreover, the rise of the internet, mainly social media, amplifies further anyone’s capability to voice ideas through personal connections and anyone can be an information source as powerful as traditional media.

Even though information decentralization has empowered people, a new problem has emerged, misinformation and disinformation, now called ”fake news”; misinformation and disinformation warp and distort reality and subsequently create social conflicts, even incite violence (Soll, 2016; Wendling, 2018). In Myanmar, Facebook fanned out hatred against a minority, Muslim Rohingya, and lead to ethnic cleansing (Specia & Mozur, 2017). It was reported 600,000 Rohingya fled from Myanmar in 2017 to avoid persecution (McLaughlin, 2018). In a similar case in Sri Lanka, fake news went viral on Facebook and invoked religious-based violence resulting in rioting and lynching (Taub & Fisher, 2018).

This paper begins with a brief description of fake news cases in Myanmar and Sri Lanka and follows by developing a theoretical framework to examine the cases. Analysis, discussion, conclusion, and suggestions are provided in the latter part of the paper.

Case studies

Sri Lanka

It took only one Facebook post about a traffic accident to instigate mob violence and killing directed at the Muslim minority in Sri Lanka. Information about a minor traffic accident involving a person from the Tamil Muslim minority and the Sinhalese Buddhist majority was twisted into a story about an alleged Muslim plot to decimate the Buddhist majority and has led Sri Lanka into rioting and racial killing (Taub & Fisher, 2018; Goel et al, 2018). The violence took its toll when dozens of minority businesses, houses, and at least one mosque were assailed, and at least one Tamil was killed (Goel et al, 2018). The government blamed Facebook, WhatsApp, and Instagram for their role in amplifying hate speech and for a failure to filter the spread of the speech in the platforms. Subsequently, those social media services were temporarily shut down in the country (Taub & Fisher, 2018).

Myanmar

Without Facebook, 600,000 Rohingya would not have fled their land to avoid ethnic cleansing. The ethnic cleansing was started by an ultranationalist Buddhist monk who spread serial fake reports that promulgated hateful information about the Rohingya. The Rohingya were depicted as an aggressive outsider who wanted to take over the country (McLaughlin, 2018). This false information has sparked violence leading to the lynching and ethnic cleansing afterward. International Human Right groups have severely criticized Facebook for being dormant and the company could have done more to prevent the humanitarian crisis (Specia & Mozur, 2017). To put it in perspective, in Myanmar Facebook cooperates with local ISPs to provide free internet service, so people get most of their news from Facebook and it is a very powerful medium to shape public opinion. The company brushed aside the accusation and was reluctant to take responsibility or any measure that can alleviate fake news circulation in Myanmar (McLaughlin, 2018).

 Theoretical Framework

Misinformation and disinformation containing hate speech are becoming ubiquitous across social media platforms and few efforts have been done either by policymakers or social media firms to remedy the issue. Understanding factors that influence the spread of fake news would be indispensable and it can offer a framework to prompt policy initiatives.

An individual, as the message source and the information recipient, is at the center of the problem and to comprehend human information processing it is necessary to elucidate the cognitive processes underlying fake news consumption and sharing. There are two assumptions that are correlated with the processes: there is an abundance of information and humans as a species are cognitive misers. The former identifies that there is a superabundance of information that an individual faces in daily life and the theory of selective exposure states that an individual only picks content that suits their predispositions (Sears & Freedman, 1967). Thus, this bias makes a person fallible to manipulation, while on the other hand, crosscutting information will enlarge one’s perspective and make them an informed citizen (Hagen, 1997). The latter refers to the cognitive processing that is also inherently flawed since information can be processed through either the rational path (central) or the heuristic path (peripheral) (Petty & Cacioppo, 1986). This two-way model, called “elaboration likelihood model,” hypothesizes information coming from an interpersonal link would likely be processed through the peripheral route as a personal connection cueing that information as trustworthy and believable. A close tie is always considered a credible source. Selective exposure and peripheral cognitive processing make a person gullible to fake news, and social media makes the matter worse by reinforcing existing predispositions through the person’s ego network.

Demographics correlate with information literacy (Leung, 2010) and news consumption (Guess et al, 2018). Factors such as age, income, level of education, and geographical location predict the levels of literacy. People who come from upper and middle-upper socioeconomic class have more resources to get news from diverse sources than their counterparts. Crosscutting news consumption would make them insulated from fake news and all information should be examined critically before sharing with others. Furthermore, identity politics is more salient among middle-low and low class (Bennett, 2008) people because people from these classes are prone to false information since they have no adequate resources to evaluate fake news.

The internet interacts with people and it affects the socio-technical arrangement in society. Social media enables a novel means to distribute and to consume information where interpersonal and mass communication are commingled, and a person’s voice can reach a mass audience instantaneously. It bypasses gatekeeping processes and at present social media is the main source of news — 62% of American adults get news from social media and 18% of them are frequent users (Gottfried & Shearer, 2016). The algorithms curate newsfeed flows that personalizes information and these algorithms are less likely to offer impartial news sources. A person who reads the news from liberal sources is less likely to encounter information from conservative media outlets and vice versa. This promotes the echo chamber effect (Sunstein, 2001) that forces individuals to live in a filter bubble (Pariser 2011) which information is disseminated only within individuals who share a similar value and interest. Polarization is widening, and it is likely that deliberative endeavor can occur in social media. Moreover, social media consumption has also replaced offline social activities and this displacement effect cost them strong social ties (Kraut et al, 1998). A person may have hundreds or even thousands of connections in social media, but they only engage with a few in the real life. Living in a bubble and barely having social connections would make the effect of fake news stronger.

Figure 1. A framework to understand the fake news issue

            Freedom of information is in the heart of internet governance and no regulation should be enacted to constraint a right to express ideas and to receive information. Although some countries like China and Singapore employ draconian measures and build a firewall to protect their sovereignty, most countries utilize an open internet system. The fake news case is pitting the idea of freedom of speech against censorship which very unlikely a company like Facebook would censor information in the platform. Yet, a case in Myanmar or Russian meddling in the US election can be a turning point to redefine freedom of information in the fake news era. There should be a boundary between the right to speech and a speech that promotes deception and violence.

Analysis and Discussion

Individual’s cognitive processes, socio-technicality, demographic and internet governance are four main factors associated with fake news (see Fig.1). Each factor is also interdependent and affects one another and for example, individual factor is closely related to demographic as the latter can predict individual’s news consumption (Guess et al, 2018).

In Myanmar and Sri Lanka people who are exposed to fake news are coming from middle and low socioeconomic class and they live in a rural area which Facebook is the main source of information (Taub & Fisher, 2018; Specia & Mozur, 2017). The fake news affect is salient among them because it diffuses through personal connection (i.e. Facebook and WhatsApp) and information is considered trustworthy. Social media algorithms escalate the issue because it promotes homogenous information that magnifies filter bubble. Other media are available outside social media, but they don’t use them in getting crosscutting information. To make the matter worse, the flag system is in place, but it is ineffective because Facebook doesn’t resort enough human resources to filter and to take down hate speech in the platform (McLaughlin, 2018). Facebook is reluctant in bringing down fake news because there is no internet policy or regulation that requires the company to take measures against false information. Even in the Russia meddling in the US election case, the congress can’t punish Facebook for its failure to filter fake news.

All factors are interconnected and simultaneously affect the fake news dissemination and consumption in Myanmar and Sri Lanka. The local government has less power than social media firms to tackle the spread of fake news. Shutting down local internet services may be one of the options, but it kills a fly with a sledgehammer approach. Facebook has financial and technological resources than the government and civil society, therefore the company has more responsibility to actively filter the spread of false information in the platform. Furthermore, improving the flag system and allocating adequate human resources to scrutiny all flag reports are the best practice to ameliorate the spread of fake news now. In the future, the company shall improve algorithms that can detect fake news faster in the most efficient ways. Facebook yields enormous profits from users and the company has a social responsibility to fix the damage that is caused by fake news.

Conclusion and Suggestion

The problem is complex, encompassing the micro, the mezzo, and the macro level, and the solution would require a multi-actor approach of individual, society, internet firms, and the government, respectively. Improving the socio-economic condition to better individual information literacy would not suffice: a new arrangement in the mezzo and the macro level should also be promoted, such as developing a new social media algorithm to endorse crosscutting information and safer internet governance to protect the people. All actors should work together to find a common ground to overcome the fake news issue.

Freedom of information is in the heart of the internet, and fake news is the byproduct of this freedom. Global internet governance is required as more people from developing countries are using social media and the fake news issue can exacerbate further as more individuals depend on social media in getting news and general information. A local government is less likely to have the power and resources to regulate social media behemoth firms, so International agencies such as the UN or ITU may intervene to protect people in the emerging economies from social media exploitation as a mere market. Moreover, a country which has strong government may have the power to control fake news flows, yet it can be misused to control dissenting opinions and oppositions to the ruler. A 17-year-old Singaporean blogger was accused by the government for spreading religious hatred, while his blog has shown open criticism toward the government (The Guardian, 2017).

There should be an independent third party assigned to control and to filter fake news distribution in the social media Newsfeed. This party should be independent and consist of experts from diverse fields to serve the best interest of society. Sri Lanka and Myanmar have warned us about the danger of fake news and a new measure should be enacted to mitigate further conflicts and violence caused by fake news in the social media platforms.

References:

Bennett, W. L. (2008). “Changing citizenship in the digital age.” In W. Lance Bennett (ed.), Civic Life Online: Learning How Digital Media Can Engage Youth (pp.1-24). The John D. and Catherine T. MacArthur Foundation Series on Digital Media and Learning. Cambridge: The MIT Press.

Friedman, T. L. (2005). The World is Flat: A Brief History of the Twenty-First Century. Macmillan.

Guess, A., Nyhan, B., & Reifler, J. (2018). Selective exposure to misinformation: Evidence from the consumption of fake news during the 2016 US presidential campaign. European Research Council.

Goel, V., Kumar, H. & Frenkel, S. (2018, March 8). In Sri Lanka, Facebook contends with shutdown after mob violence. The New York Times. Retrieved from: https://www.nytimes.com/2018/03/08/technology/sri-lanka-facebook-shutdown.html

Gottfried, J. & Shearer, E. (2016). News use across social media platforms 2016. Pew Research Center. Retrieved from: http://www.journalism.org/2016/05/26/news-use-across-social-media-platforms-2016/

Hagen, I. (1997). Communicating to an ideal audience: news and the notion of the informed citizen. Political Communication14(4), 405-419.

Kraut, R., Patterson, M., Lundmark, V., Kiesler, S., Mukophadhyay, T., & Scherlis, W. (1998). Internet paradox: A social technology that reduces social involvement and psychological well-being? American Psychologist, 53(9), 1017-1031.

Leung, L. (2010). Effects of Internet connectedness and information literacy on quality of life. Social Indicators Research98(2), 273-290.

McQuail, D. (2010). McQuail’s Mass Communication Theory. Sage publications.

McLaughlin, M. (2018, July 6). How Facebook’s rise fueled chaos and confusion in Myanmar. Wired. Retrieved from: https://www.wired.com/story/how-facebooks-rise-fueled-chaos-and-confusion-in-myanmar/

Pariser, E. (2011). The Filter Bubble: How the New Personalized Web Is Changing What We Read And How We Think. Penguin.

Petty, R. E., & Cacioppo, J. T. (1986). The elaboration likelihood model of persuasion. In Communication and persuasion (pp. 1-24). Springer, New York, NY.

Silverstone, R. (2003). Television and Everyday Life. Routledge.

Singapore teen blogger who criticised government wins asylum in US. (2017, March 24). The Guardian. Retrieved from: https://www.theguardian.com/us-news/2017/mar/25/singapore-teen-blogger-who-criticised-government-wins-asylum-in-us

Sears, D. O., & Freedman, J. L. (1967). Selective exposure to information: A critical review. Public Opinion Quarterly31(2), 194-213.

Specia, M. and Mozur, P. (2017, October 27). A war of words puts Facebook at the center of Myanmar’s Rohingya crisis. The New York Times. Retrieved from: https://www.nytimes.com/2017/10/27/world/asia/myanmar-government-facebook-rohingya.html

Soll, J. (2016, December 18). The long and brutal history of fake news. POLITICO Magazine. Retrieved from: https://www.politico.com/magazine/story/2016/12/fake-news-history-long-violent-214535

Sunstein, C. R. (2001). Republic.com. Princeton University Press.

Taub, A. & Fisher, M. (2018, April 21). Where countries are tinderboxes and Facebook is a match. The New York Times. Retrieved from: https://www.nytimes.com/2018/04/21/world/asia/facebook-sri-lanka-riots.html

Van Dijk, T. A. (2013). News as Discourse. Routledge.

Wendling, M. (2018, January 22). The (almost) complete history of ‘fake news.’ BBC News. Retrieved from: https://www.bbc.com/news/blogs-trending-42724320

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Quo Vadis Indonesia dan Kesenjangan Digital

Hari Sumpah Pemuda tahun 2017 ini kembali mengingatkan kembali generasi muda Indonesia mengenai arti hakiki dari keIndonesiaan sekaligus menegaskan identitas bangsa. Diluar isu gejolak sosial terkait politik identitas, sebenarnya ada masalah besar lain perlu disikapi dengan bijak oleh pemerintah dan bangsa Indonesia, terkait arah kebijakan pembangunan kedepannya.

Salah satu janji politik Jokowi dalam Nawacita adalah “meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar internasional sehingga bangsa Indonesia bisa maju dan bangkit bersama bangsa-bangsa Asia lainnya”.  Tidak dapat dipungkiri berkembangnya ekonomi digital dalam dua dekade terakhir memberikan peluang bagi negara-negara berkembang untuk bisa bersaing dengan negara yang sudah maju. Adopsi terknologi digital oleh Korea Selatan, China dan India sejak “internet bubble” tahun 1990, telah mendorong ketiga negara tersebut untuk bersaing dengan negara-negara maju. Cerita keberhasilan India menggunakan teknologi internet utk meningkatkan kompetensinya dalam ekonomi global bisa dibaca dalam buku The World is Flat (Friedman, 2005), dan belum lagi Korea Selatan yang menjadi salah satu pioner inovasi teknologi digital.

Indonesia nampaknya masih jauh tertinggal untuk bisa berpartisipasi dalam ekonomi digital dimana prasyarat utamanya adalah ketersediaan teknologi digital, baik dalam bentuk perangkat keras (seperti komputer, jaringan internet broadband) dan perangkat lunak (seperti sumber daya manusia, keahlian informatika). Dibuatnya Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), diidentifikasi oleh penulis sebagai salah satu cara untuk bisa mengejar ketertinggalan dalam ekonomi digital. Istilah ekonomi kreatif (kerap dipertukarkan dengan industri kreatif) dipopulerkan oleh PM Inggris, Tony Blair, di tahun 2001 untuk mendorong negaranya bersaing dengan Amerika menyambut revolusi ekonomi digital.

Bila mengacu kepada konsep kesenjangan digital (digital divide), ada dua alat ukur utama yang kerap digunakan untuk melihat sebuah kesenjangan yaitu: akses terhadap teknologi informasi dan komunikasi (access), dan penggunaan serta keahlian (usage and skills).

Sejauh mana kesenjangan digital yang terjadi di Indonesia?

Akses terhadap internet

Fixed-broadband subscriptions per 100 inhabitants

Animo yang tinggi dari pemerintahan Jokowi terhadap ranah baru digital ekonomi tidak diikuti dengan persiapan dari sisi ketersediaan perangkat keras dan lunak untuk bersaing dalam skala global. Jangankan dalam skala global, pada tingkatan regional ASEAN saja daya saing Indonesia masih setingkat dengan Myanmar, Kamboja dan Laos. Data dari ITU tahun 2017 menunjukkan bahwa adopsi internet pita lebar di Indonesia masih berada pada angka 1.89 per 100 penduduk atau nomer 7 di ASEAN.

Angka tertinggi diraih oleh Singapura dengan 25.45 dari 100 penduduknya menggunakan internet pita lebar. Bahkan pengguna Internet pita lebar di Vietnam 5 kali lebih banyak dari pada di Indonesia. Akses terhadap internet pita lebar menjadi keniscayaan untuk bisa berkompetisi dalam ekonomi digital karena aspek ini yang menjadi jantung dalam perdagangan digital. Lalu lintas data yang cepat membutuhkan jalur internet cepat yang bisa mengunggah dan mengunduh data. Ketersediaan yang terbatas terhadap internet cepat ini membuat potensi perkembangan ekonomi digital menjadi terhambat.

Penggunaan internet

Masih dari sumber yang sama, data dari ITU mengafirmasi ketertinggalan penduduk Indonesia dalam penggunaan internet. Hanya 25% dari total populasi penduduk Indonesia yang menggunakan internet di tahun 2016, yang berarti mayoritas warga negara tidak dapat menikmati keuntungan dari teknologi digital. Jangan bandingkan dengan negara Singapura yang 81% penduduknya dapat mengakses internet.

Percentage of individuals using the internet

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kenapa akses dan penggunaan internet menjadi penting bagi masa depan bangsa Indonesia. Ada banyak argumen terkait berbagai ranah:

  1. Ekonomi: semakin meningkatnya valuasi ekonomi digital terhadap pasar global menjadi isu terdepan dan sementara ini Indonesia baru menjadi pasar (bukan pemain utama).
  2. Politik : Internet menjadi sumber informasi tanpa sensor yang bisa menciptakan demokratisasi sistem politik. Revolusi musim semi di Arab (Arab Spring) tahun 2010 yang menumbangkan rejim otoritarian di Libya, Mesir dan Yaman menjadi contoh keberhasilan teknologi internet untuk menghantarkan demokrasi.
  3. Sosial: Fenomena sosial media sebagai sistem jejaring sosial baru (??) yang bisa menghilangkan hambaran ruang dan waktu.
  4. Budaya: munculnya selebriti dadakan melalui media Youtube atau sejenis membawa perubahan terhadap bagaimana sebuah produk budaya bisa cepat diciptakan dan juga cepat berganti.

Kembali kepada keprihatinan penulis terkait kesenjangan digital yang terjadi, Indonesia melalui pemerintah perlu mengevaluasi ulang kebijakannya terkait perkembangan negara kedepannya. Bila memang menitikberatkan pada ekonomi digital, maka banyak hal yang perlu dilakukan, terutama penyediaan perangkat keras dan lunak. Belum lagi berbicara sektor industri apa yang akan disasar dalam ekonomi digital. Pemetaan terhadap arah perkembangan teknologi perlu dilakukan untuk melihat kekuatan dan kekurangan untuk membidik kesempatan dan mengelakkan ancaman.

Semoga semangat Sumpah Pemuda kali ini bisa menjadi titik tolak menegaskan kembali arah pembangunan negara 10-20 tahun kedepan.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Berita bohong (fake news) dan literasi informasi

Isu ‘fake news‘ menjadi kajian yang sedang popular saat ini terutama di Amerika Serikat, ketika Presiden Trump secara frontal mengidentifikasi media massa seperti CNN, PBS, BBC dan outlet lainnya menyebarkan kebohongan. Bahkan hingga menyebut musuh terbesar rakyat Amerika saat ini adalah media massa yang kerap menyebarkan kebohongan dan fitnah (Washington Post 17/02/17, NYT 17/02/17).

Diluar serangan Presiden Trump sebagai motif politik, ada sisi lain yang menjadi otokritik kepada media massa yang perlu melihat ulang isi berita dan profesionalitas pekerja media. Sudah menjadi pemahaman awam di Amerika Serikat bahwa media massa adalah partisan, seperti MSNBC yang diasosiasikan dengan liberal kiri, CNN liberal sentris dan FOX konservatif kanan (lihat gambar). Sehingga dengan mudah kita dapat melihat bahwa konsumsi media seseorang akan mencerminkan ideologi atau sikap politiknya.

mediapartisanship

Eskalasi ‘konflik’ antara Presiden Trump dengan media massa mencapai titik kulminasi ketika secara resmi gedung putih jumat lalu melarang beberapa media massa seperti CNN, NYT, BBC, Politico dan LA Times untuk menghadiri jumpa pers resmi (Washington Post, 24/02/2017).

Ini bisa menjadi preseden buruk untuk negara demokrasi sekelas Amerika Serikat yang meyakini bahwa media massa adalah pilar keempat dari demokrasi. Lihat sejarah peran media massa dalam kasus Watergate, yang berakibat mundurnya Presiden ke 37 Amerika Serikat Richard Nixon.

Tuduhan berita bohong (fake news) adalah tuduhan serius untuk industri media massa, dimana perannya sangat penting bagi publik terutama sebagai sumber informasi dan interpretasi atas realitas, pengawasan (atas kekuasaan), transmisi budaya (dan sosialisasi) dan hiburan. Dalam empat kerangka tersebut itulah media massa menempati posisi prestisius di tengah masyarakat. Sehingga media massa sebagai sebuah institusi memiliki beberapa fungsi: sosial, budaya, ekonomi dan politik. Tarik ulur antara fungsi-fungsi itulah yang mendominasi rutinitas media massa, kapan mengedepankan kepentingan ekonomi, kapan kepentingan sosial dan kapan menjadi aktor politik.

Media massa tidak pernah menjadi ideal dan normatif karena kebijakan redaksi media selalu mempertimbangkan empat faktor tersebut diatas. Sehingga pengelola media harus pandai menginjakkan kakinya supaya tidak terperosok kepada kepentingan laten ekonomi atau politik.

Ilmuwan komunikasi Shoemaker dan Reese (1996) memformulasikan “hierarchy of influence” model untuk menjelaskan kaitan antara isi media dan faktor-faktor yang mempengaruhi isi media (seperti individu jurnalis, rutinitas media, organisasi hingga ideologi). Jadi media massa tidak berada di ruang hampa bahwa isi media adalah cermin dari interaksi dan kontraksi atas beragam faktor.

 

29figure2

source: Susan Keith, 2011

Jadi ketika mengatakan media massa menghasilkan ‘fake news‘ maka kesimpulannya tidak semudah bahwa media adalah partisan karena pengelola media terdiri dari banyak pihak mulai dari jurnalis di lapangan, editor dan redaksi dalam ‘newsroom‘, pemimpin redaksi hingga pemilik media. Interaksi banyak pihak itulah yang menentukan kebijakan akhir redaksi bagaimana menyajikan sebuah peristiwa dalam pemberitaan.

 

Inilah kenapa terlalu sumir dan spekulatif untuk menuduh media dikendalikan oleh satu dua pihak, karena jurnalis adalah pekerja profesional yang terikat kode etik dan nilai-nilai normatif. Dalam setiap pemberitaannya media mempertaruhkan banyak hal, sehingga pemberitaan yang dihasilkan (seharusnya) memenuhi kaidah mendasar jurnalisme: keberimbangan, fakta terukur, informasi aktual dan faktual, serta pentingnya bagi masyarakat.

Hal inilah yang membuat media massa memiliki fungsi penting sebagai sumber informasi, dimana terjadi proses penyaringan (gatekeeping) dalam menghasilkan sebuah pemberitaan. Sebuah kejadian tidak dilaporkan begitu saja sebagaimana subyektifitas wartawan penulis atau pelapornya, namun ada proses lain di dalam redaksi yang membuat sebuah berita menjadi layak atau tidak layak ditampilkan.

Inilah yang menjadi pembedaan utama dengan sumber informasi daring yang kerap subyektif dan tidak melalui proses penyaringan yang profesional. Opini menjadi fakta dengan memilih data-data yang mendukung argumen tanpa mencari pembanding. Sehingga tidak bisa disamakan kualitas informasi antara media massa profesional dengan media online yang tidak memiliki organisasi yang profesional.

Buat saya sangatlah penting bagi masyarakat untuk memahami hal tersebut, membedakan sumber informasi yang kredibel dan tidak kredibel. Hal inilah yang memunculkan isu literasi informasi, dimana khalayak diharapkan mampu memilih dan memilah informasi, sehingga mampu membedakan mana informasi benar dan mana informasi bohong!

Digitalisasi informasi membuat semakin banyaknya informasi, hanya sayangnya hal ini belum ditunjang oleh program pemberdayaan khalayak untuk melek informasi. Seharusnya literasi informasi menjadi kurikulum dasar bagi pendidikan formal dasar dan menengah. Generasi masa depan diajarkan untuk mampu menerima, mencerna dan memahami informasi yang didapatnya. Informasi diperlakukan sebagai sebuah kontinum rekayasa-fakta. Ada gradasi dari sebuah informasi karena tidak ada informasi yang 100% akurat karena realitas adalah multiperspektif yang didasarkan atas sudut pandang.

Pemberitaan yang dilakukan oleh media massa melalui sebuah sistem pembingkaian (framing) dimana fakta disajikan atas interpretasi tertentu. Sehingga semakin banyak sumber informasi yang didapat maka akan semakin bagi bagi seseorang untuk dapat mengkonstruksi sebuah realitas. Sangat jarang industri media massa melakukan konsonansi (memberitakan hanya atas satu sudut pandang), sehingga berita bohong (fake news) akan sangat sulit dilakukan. Karena dinamika dalam setiap institusi media massa berbeda termasuk kepentingan ekonomi untuk berkompetisi meraih pasar.

Pemahaman seperti inilah yang bisa ditanamkan kepada khalayak terutama untuk kepentingan literasi informasi. Seburuk-buruknya kualitas informasi dari media massa, tetap akan lebih baik daripada media daring yang tidak dikelola secara profesional. Program pemberdayaan literasi informasi ini, akan bisa memangkas gejala polarisasi politik. Dimana individu diharapkan mau dan mampu menyerap informasi dari berbagi sumber, kemudian memilih dan memilah berdasarkan pertimbangan yang rasionalitas. Hal ini menjadi tugas bersama, pemerintah dengan memasukkan kurikulum literasi informasi, masyarakat dengan membangun norma baru yang memberdayakan informasi dan juga entitas terkecil keluarga dimana orang tua bisa mengajarkan anaknya untuk memilih dan memilah informasi. Bila ini dilakukan maka kekhawatiran mengenai ekstremisme pandangan dan menyusutnya diskursus publik bisa diminimalisir. Sehingga bisa tercipta ruang publik yang konstruktif untuk kesejahteraan dan kemaslahatan bersama.

East Lansing,

27 Februari 2017

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Romantisme ideologi: Pancasila, Komunisme-Sosialisme dan Kapitalisme

Setan komunisme

Pernyataan dua purnawirawan Jenderal Kiki Syahnakri dan Kivlan Zein (KZ) perihal bangkit kembalinya komunisme dan prediksi akan terjadinya revolusi cukup mengusik nalar publik. Perdebatan semakin ramai ketika kubu pendukung dan penentang beropini di ruang publik, baik melalui media massa tradisional maupun daring. Sejumlah intelektual publik seperti Goenawan Muhammad GM), Syafii Maarif, dan kalangan akademisi ikut menyemarakkan perdebatan terkait isu ini. Kemudian sejumlah ormas seperti FPI, Laskar Merah Putih, Banser NU ataupun MUI meyikapi isu ini dengan melakukan mobilisasi massa. Baik sebagai kubu pendukung ataupun penolak.

Dualisme pengkubuan dapat diidentifikasi sebagai pertarungan antara kelompok konservatif dan progresif. Konservatif dalam arti pembelaan terhadap nilai-nilai tradisional yang didasarkan atas dogma agama yang eksklusif ataupun Pancasila versi Orde Baru. Pada aras lain kubu progresif memotret isu kebangkitan komunisme sebagai upaya pembungkaman terhadap kebebasan bersuara dan berpikir, ketakutan akan kembalinya status quo rejim agama atau militer yang cenderung represif dan elitis.

Debat antara kedua kubu yang bertolak belakang lebih menekankan kepada romantisme nilai-nilai eksklusif yang dipilih dan dianutnya, dus seolah-olah sebuah ideologi adalah bentuk keniscayaan hitam putih yang akan bertolak belakang dengan ideologi lainnya. Perdebatan dalam media (massa dan daring) antara GM dan KZ mengusik kembali ingatan kelam  masa rejim Orde Baru, dimana Pancasila menjadi ideologi tunggal yang anti kritik.

Orde Baru dan Komunisme

lambang-garuda

Kelima sila dalam dasar negara Indonesia tersebut dibakukan dalam 36 butir yang kemudian menjadi P4 (Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila). Buat generasi yang lahir dan besar pada masa Orba tentu masih bisa mengingat bagaimana indoktrinisasi Pancasila melalui penataran P4 ditujukan sebagai sebuah mekanisme manufacturing consent yang umum dilakukan dalam institusi militer ataupun negara-negara komunis-sosialis. Institusionalisasi penataran P4 melalui berbagai lembaga: pendidikan, agama, dan aktifitas sosial lainnya terbukti cukup efektif pada masa itu.

Agar Pancasila menjadi medium tunggal yang dominan perlu diikuti dengan penciptaan ideologi lain sebagai musuh bersama, yang tidak lain adalah komunisme. Tidak susah untuk membangun imaginasi buruk terhadap ideologi tandingan tersebut, terkait dengan revolusi Partai Komunis Indonesia (PKI) 1966. Partai tersebut disejarahkan melakukan tindakan makar dengan membunuh tujuh petinggi tentara AD. Selanjutnya, naiknya rejim militer sebagai penguasa dinarasikan sebagai pilihan terbaik bagi rakyat untuk menyelamatkan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Namun sejarah Indonesia pada tahun 1965-6 tidak pernah terungkap dengan jelas, kecuali melalui narasi yang dibangun oleh pemerintahan Orba (ada beberapa versi lain yang ditulis oleh akademisi seperti Lev, 1966; Crouch, 1973; Wertheim 1970). Pembunuhan, atau kemudian kerap diasosiasikan dengan pembantaian terhadap anggota dan simpatisan PKI pada saat itu dibenarkan secara politik, namun tidak pernah diakui secara resmi sebagai kebijakan pemerintah. Walaupun kemudian Presiden Indonesia keempat, Gus Dur, pernah meminta maaf bahwa Banser NU dan sebagian warga Nahdliyin ikut berperan dalam proses pemusnahan PKI (walau kemudian dinegasikan oleh sebagian santri NU sepeninggal beliau), tidak menurunkan tensi dan stigma kepada kelompok komunis di Indonesia

Pemerintahan Orde Baru menjalankan politik stabilisasi ekonomi (Anderson, 1983; Liddle 1991), dimana hanya ada satu ideologi tunggal Pancasila (versi eksklusif) dengan menepikan ideologi lain seperti Islam, komunis, dan liberal sekalipun. Ideologi Islam dan liberal dikooptasi dalam naungan Pancasila, dan komunis dijadikan musuh bersama. Walau kemudian Presiden Soeharto lebih menggunakan tentara untuk melanggengkan kekuasaannya dan kelompok Islam diakomodasi sejauh tidak menentang arah politik Orba.

*Pembentukan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) adalah bentuk intervensi pemerintah untuk mengkonsolidasi berbagai kelompok besar Islam seperti NU, Muhammadiyah, Masyumi, dsb supaya memudahkan pengontrolan*

Taktik ini berhasil hingga penghujung rejim Orde Baru di tahun 1999, dimana pihak oposisi yang kritis selalu diberikan label komunis dan Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) menjadi tulang punggung penegakan ideologi Pancasila, baik dari sisi penyebaran, pengamalan dan penegakan hukumnya. Kasus penculikan aktifis selama periode kekuasaan Orde Baru, selalu diiringi dengan wacana gerakan kaum komunis maupun sosialis. Substansi kritik terhadap rejim yang korup, selalu dibelokkan menjadi isu kebangkitan PKI.

Ternyata politik kriminalisasi dengan menggunakan stigma komunis kembali dihidupkan saat ini. Pelabelan komunis semakin marak sejak kemunculan Jokowi dalam pilkada DKI Jakarta dan kemudian pilpres 2014. Entah kenapa Jokowi kerap diisukan seorang komunis atau anak seorang komunis. Apakah karena lawan-lawan politiknya yang merupakan purnawirawan militer atau kandidat dari kelompok Islam kanan.

Komunisme dalam perspektif dan konteks

Kenapa isu komunis masih bisa menjadi senjata politik yang ampuh hingga saat ini? Apa yang sebenarnya menjadi pemahaman masyarakat awam terhadap komunisme? Dua pertanyaan ini yang selalu terlintas dalam kepala saya.

Ketidakpahaman, kekeliruan atau keawaman terhadap konsep komunisme bisa jadi pangkal masalah dari kekisruhan yang terjadi.

Komunisme adalah sebuah ideologi, sama seperti Pancasila, Liberalisme, Kapitalisme dan -isme lainnya. Ideologi ini punya beberapa dimensi terkait azas filosofis, nilai politik, sosial, dan ekonomi, sama seperti lawan abadinya kapitalisme. Para pembaca buku politik ekonomi, teori kritis atau marxisme pasti paham kenapa kapitalisme selalu berseberangan dengan komunisme-sosialisme, karena memang paham komunisme merupakan anti tesis dari kapitalisme.

*Perlu dipahami bahwa ideologi adalah bentuk normatif dan penggunaannya dalam konteks politik harus dipahami sebagai alat kekuasaan yang dapat diintepretasikan untuk memenuhi keinginan penguasa* 

Keadilan sosial, kepemilikan sosial, kelas pekerja dan anti kepemilikan kapital adalah bentuk penjabaran dari ideologi komunisme ini.  Dilihat dari aspek historis, ideologi komunis adalah ideologi yang populer di Eropa sejak revolusi industri di Inggris, terutama masa perang dunia I dan II (1910-1950), terutama untuk mengkritik kegagalan kapitalisme, sistem monarki dan kolonialisme.

Pada periode yang sama beberapa tokoh pergerakan kemerdekaan dan penggagas dasar negara Pancasila sempat mengecap pendidikan di Belanda atau berinteraksi dengan literatur-literatur komunisme. Ideologi ini dianggap sebagai simbol perlawanan atas kemapanan kapitalisme dan kritik terhadap praktik kolonialisme. Sehingga kemiripan antara beberapa sila dari Pancasila mirip dengan nilai-nilai komunisme dianggap sebagai produk dari jaman.

Ide ekonomi egalitarian komunisme hampir serupa dengan konsep koperasi Bapak Hatta, keadilan sosial adalah bentuk social justice terhadap anti kelas kapitalis. Secara ontology ada kesamaan antara nilai komunisme dan Pancasila. Mungkin hal ini yang bisa membantu menjelaskan kenapa Presiden mengenalkan ideologi Nasakom pada masa Orba untuk mempertahankan kekuasaannya, karena beliau memahami asal usul historis antara kelompok komunis, nasionalis dan agama yang membantu terwujudnya Indonesia.

Pada aras yang lain nilai-nilai dalam agama Islam juga mirip dengan ideologi komunis terutama aspek kemaslahatan dan kesejahteraan sosial. Pembeda utamanya yang kemudian sangat digaungkan menjadi konflik adalah tesis dari Marx dan Engels bahwa agama adalah candu. Ada interpretasi lain yang bisa digunakan untuk memahami teks tersebut, bahwa pada masa revolusi Perancis kapitalisme dan agama berkelindan, terutama di Eropa daratan, untuk memanipulasi rakyat demi kepentingan kapital. Dogma agama digunakan untuk membungkam akal dan rasio (seperti dejavu saat ini) demi melanggengkan eksploitasi dan pembodohan. Maka agama dianggap sebagai candu yang menutup rasionalitas, nurani dan mendorong kepatuhan buta.

Kritik dari Marx dan Engels untuk menyerang status quo yang pada masa itu kaum kapitalis dan kaum agamawan. Sayangnya pemahaman kerap lepas dari konteks dan secara literal diartikan sebagai anti agama an sich!

Ketidakpahaman akan konsep komunisme tidak hanya terjadi di Indonesia, pun Amerika Serikat yang mengalami perang dingin berkepanjangan dengan Uni Sovyet dengan ideologi Komunisme-Leninisme. Buat Amerika Serikat, komunisme identik dengan Uni Sovyet dan untuk Indonesia komunisme adalah PKI!

Pembodohan yang dilakukan Orde Baru sepanjang 32 tahun terhadap komunisme ternyata membekas kepada beberapa generasi. Pemutaran film G30S/PKI setiap tahun dan menjadi tontonan wajib berhasil mengindoktrinasi komunisme = PKI = pengkhianat bangsa = anti agama = penyakit masyarakat = ……. = ……. = ……..

Penutup

Foucault seorang pemikir Perancis dalam teori diskursusnya berujar siapa yang menguasai pengetahuan akan memiliki kuasa (atas politik dan ekonomi). Pengetahuan akan menjadi jendela bagi seorang individu untuk memahami dunia dan dia berbentuk skema yang akan menyaring persepsi dan membentuk nilai yang pada akhirnya menjadi perilaku.

Kesempitan dan keterbatasan pemahaman publik akan sebuah pengetahuan adalah produk dari sebuah rejim kekuasaan. Pengetahuan bisa membesarkan atau menyempitkan cara berpikir orang sekaligus. Dalam konteks ini, kenapa isu komunisme tetap bisa tetap bisa menjadi senjata ampuh untuk melumpuhkan lawan politik di Indonesia bisa terjawab. Generasi yang lahir dan besar pada masa Orba tentu akan memiliki pemahaman yang parsial karena narasi yang dibangun oleh rejim tersebut sebagai alat kekuasaan. Sayangnya masih dilanggengkan oleh elit politik saat ini demi kekuasaan sesaat.

Saya bukan pendukung PKI atau ideologi komunisme, tulisan ini dibuat dalam konteks menambah wawasan dan diskursus akademis. Saya bersimpati kepada kedua korban baik yang dibunuh oleh PKI atau korban PKI yang dibunuh penguasa. Buat saya mereka adalah secara inheren warga negara Indonesia dan saudara/i kita yang menjadi korban dan seharusnya perlu dilindungi tanpa melihat perbedaan ideologi dan golongan. Harga yang mahal ketika perbedaan cara berpikir membuat seseorang kehilangan nyawa dan hak untuk hidup.

Tulisan ini mendorong untuk kita selalu berpikir kritis dan mengedepankan rasionalitas ketimbang emosi.  Tidak ada manusia yang bodoh, namun prasangka sebelum berpikir yang membuat kita menjadi bersumbu pendek. Janganlah kita mau selalu dijadikan pion-pion penguasa, karena kita punya kuasa atas kebebasan berpikir. Ketika kita berhenti berpikir, disanalah semua permasalahan berasal.

 

East Lansing, Juni 2016

 

 

 

 

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kegagapan cendekiawan muslim menghadapi perkembangan teknologi

Dua hari terakhir pernyataan Sekjen ICMI Jafar Hafsah menjadi isu menarik terkait pernyataannya yang meminta pemerintah untuk melakukan pemblokiran terhadap Google dan Youtube .

Sebelum memberikan penilaian terhadap pernyataan beliau ada baiknya untuk memahami ekosistem internet yang cenderung kompleks dan berbeda dari teknologi sebelumnya. Teknologi internet dapat dipahami dalam beberapa tataran yaitu aspek teknis, ekonomi dan sosial budaya. Pada tulisan ini hanya akan dibahas aspek teknis untuk membantu memahami kompleksitas dalam teknologi internet

Perkembangan internet dari media massa

Internet kerap diasosiasikan sebagai konvergensi teknologi, dimana terjadi penyatuan platform atas teknologi-teknologi informasi yang telah ada sebelumnya.  Ilustrasi dibawah ini memberikan gambaran bagaimana media massa yang berkembang sebelumnya (media traditional) secara adaptif bergabung kedalam teknologi internet.

Screenshot (87)

Alur konvergensi media

Dapat kita lihat bahwa teknologi media yang ada sebelumya, kemudian tergabung menjadi satu, terknologi internet. Namun harus diingat bahwa penggabungan ini tidak berarti menghilangkan teknologi sebelumnya, karena internet bisa berperan sebagai medium pelengkap untuk khalayak yang lebih luas. Sebagai contoh adalah beberapa TV swasta (seperti MetroTV and .Net) yang juga menggunakan internet untuk melakukan streaming siarannya agar bisa diakses secara global. Tanpa internet, siaran televisi lokal hanya akan bisa disiarkan secara international apabila menggunakan satelit yang tentu berbiaya mahal (terkait operasional,perijinan dan sumber daya). Jadi benar adanya adagium bahwa teknologi internet memupus batasan ruang dan waktu, ketika sumber informasi bisa diakses oleh siapapun dan darimanapun.

Pemahaman terhadap konvergensi merupakan bagian penting untuk memahami ekosistem internet yang lebih komplek. Internet pada dasarnya terdiri atas tiga bagian utama: jaringan (internet backbone), sistem standar (logical platform) dan aplikasi/konten/pelayanan. Gambar dibawah ini bisa membantu memahami internet sebagai sebuah ekologi.

Screenshot (90)

Tiga lapisan utama dalam ekosistem internet

Memang kerap awam memahami internet hanya pada tataran konten, aplikasi dan pelayanan yang kerap menafikan peran penting jaringan dan sistem operasi standar (logical platform). Untuk memahami lebih jauh terkait tiga komponen utama dalam ekologi tersebut, gambar dibawah ini menyajikan informasi detail terkait

Screenshot (88)

Ekosistem internet dalam detail

Kompleksitas akan struktur internet mengharapkan para pembuat kebijakan supaya lebih hati-hati dalam memahaminya. Pengaturan terhadap lapisan teratas (konten) akan berimplikasi terhadap struktur yang ada di bawahnya: level tengah dan pondasi.

Belum lagi apabila dikaitkan dengan internet yang berskala global dimana sensor terhadap sebuah konten mungkin hanya berlaku di lokasi tertentu (misalnya sebatas lingkup negara) yang terbaca melalui IP yang digunakan. Namun untuk pengguna yang punya pengetahuan lebih, maka bisa menggunakan jalur putar (back door) atau virtual private network (VPN) yang bisa mengelabui pembacaan IP. Dengan VPN, IP tidak bisa diidentifikasi dengan mudah, karena bisa saja IP terbaca dari negara Amerika Serikat padahal aksesnya dari Indonesia.

Google dan Youtube sebagai Over the Top (OTT) platform

Google adalah mesin pencari terbesar di Internet dengan tingkat penetrasi mencapai 90% di berbagai negara, termasuk Indonesia. Youtube adalah anak perusahaan Google yang menyediakan jasa streaming online video secara gratis. Dengan menolak kehadiran Google dan Youtube maka bisa dipastikan akan mengganggu akses internet di Indonesia.

Dari sisi ekonomi ini akan merugikan lapisan pondasi, networks/jaringan, dimana pendapatan mereka didasarkan atas “byte” data yang digunakan saat mengakses internet. Google dan Youtube adalah dua perusahaan penyedia kontent (content providers) yang memaksimalkan penggunaan data, terutama YouTube yang menjajakan video streaming. Apabila pelanggan tidak menggunakan data internetnya, maka otomatis tidak ada pemasukan untuk operator penyedia jasa. Lihat info dari Alexa menggenai arus internet (internet traffic) dimana Google dan YouTube sangat mendominasi arus internet.

Kalaupun pemblokiran yang dilakukan bukan terhadap situs tapi konten tertentu saja tidak juga menyelesaikan permasalahan yang ada. Karena sifat dasar dari dunia digital adalah konten yang sudah diunggah sulit sekali dihapus, karena mungkin sudah disimpan dalam berbagai server. Sehingga mudah disebarluaskan dan digandakan.

Pernyataan Sekjen ICMI menggambarkan betapa reaktifnya cendikiawan menghadapi teknologi baru dan globalisasi. Ketimbang bersikap reaktif, lebih baik berpikir produktif dengan mencoba membangun embrio penyedia konten internet yang berbasiskan keIslaman dan keIndonesiaa. Memahami teknologi baru tidak lagi bisa menggunakan pemahaman metode lama yang bisa jadi represif dan kontra produktif. Dengan membawa nama Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia, seharusnya pendekatan keilmuan dan kearifan yang diutamakan. Ketimbang bersikap reaktif yang kontra produktif.

 

East Lansing,

Juni 2016

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Polarisasi politik dalam perspektif psikologi sosial

Pengkubuan ekstrim dalam media sosial yang dipicu oleh aktifitas politik, umumnya pemilihan elit politik, jadi gejala yang memprihatinkan saat ini. Dimana aktifitas politik, terutama pembuatan keputusan politik, oleh warga negara dianggap melalui proses yang dangkal (shallow) dan heuristik (heuristic).

Kembali pada awal abad 21, ilmuwan sosial, khususnya dalam bidang ilmu politik, menyambut kemunculan internet sebagai obat (panacea) untuk menciptakan warga negara yang melek informasi dan rasional (Dahlberg, 2001), ketika Internet membuka keran informasi yang melintasi batasan ruang dan waktu (Dahlgren, 2015) untuk menciptakan ruang publik (Habermas, 1991).

Fenomena pengkubuan “haters” and “lovers” yang dipisahkan politik populisme (berbasiskan figur, ideologi atau ikatan sosial budaya) membuat makin menajamnya pengelompokan masyarakat. Kubu yang berseberagan kerap berdiri dalam dua realisme yang berbeda, dimana fakta dipilih dan dipilah tanpa melalui proses pemikiran yang mendalam. Bahkan kerap fakta dinafikan dengan menciptakan fakta-fakta alternatif (alternative facts). Faktanya seharusnya tunggal (the truth) dan bukan sebuah pilihan (a truth).

Perbedaan menjadi semakin menajam, dimana jalan tengah hampir sulit dicapai. Bisa dilihat dari kejadian politik di Indonesia, dimana kubu dari kandidat yang kalah dalam proses pemilihan, selalu mengambil posisi berseberangan dengan kandidat pemenang. Pada kasus di Amerika Serikat, kubu republik selalu menjegal kebijakan pemerintah Obama walaupu banyak program yang sebenarnya baik untuk rakyat. Kebijakan negara tidak lagi dipandang sebagai yang terbaik untuk negara dan masyarakat, namun sebatas emosi politik dan kekuasaan.

Peran internet dalam politik kontemporer menyisakan pertanyaan besar dimana banyaknya informasi (information abundance), tidak serta merta menciptakan politik rasional yang kondusif. Namun makin membuka jurang yang semakin dalam, terutama dengan munculnya politik populisme, terutama dari ideologi konservatif. *tesis/proposisi ini bisa diperdebatkan*

Analisis sudah banyak dilakukan, namun dalam tulisan ini saya ingin memfokuskan kepada pemrosesan informasi oleh individu. Terutama untuk memberikan argumentasi, kaitan antara tingkat pendidikan dengan proses pembuatan keputusan politik. Kenapa banyak kalangan terdidik (minimal menyelesaikan pendidikan sarjana) menggunakan proses heuristik, ketimbang memproses fakta dengan jalur rasional.

Ada satu teori yang “populer” dalam psikologi sosial untuk menjelaskan perilaku (behavior), yaitu the theory of reasoned action (Fishbein, 1979; Ajzen & Fishbein, 1980), dan kemudian teori ini dikembangkan menjadi the theory of planned behavior (Ajzen 1991). Ada dua proses yang dijelaskan dalam theory of reasoned action (TRA), bahwa perilaku bisa diprediksi melalui dua tahapan yaitu melalui intensi (intention) yang dihasilkan oleh sikap (attitude toward behavior) dan norma (subjective norms). Teori ini kerap digunakan untuk memprediksi perilaku politik individu (Ajzen, 2012), dimana memahami norma subyektif dan sikap dianggap kondisi cukup (sufficient condition). Namun teori ini dikritik karena tidak semua perilaku politik adalah “reasoned”, yang menggunakan rasio. Kritik ini sangat relevan melihat banyaknya “hoax” dan “alternative facts” yang disebarluaskan dalam sosial media. Individu dengan mudahnya berkomentar atau meneruskan pesan (share), tanpa melihat dan menimbang fakta yanga ada.

tx_rlmpofficelib_5eac9d8071.jpg

Theory of reasoned action dianggap tidak cukup untuk melihat fenomena polarisasi politik, maka ada teori lain yang bisa dipinjam untuk melihat melengkapi kekurangan yang ada yaitu dual process theory (Chaiken, 1980; Petty & Cacioppo, 1986) -buat yang studi komunikasi atau politik pasti mengenal Elaboration Likelihood Model (ELM) yang merupakan turunan dari teori ini. Chaiken menawarkan proposisi bahwa individu akan memproses pesan persuaif melalui dua jalur yaitu (1) sentral (central route) yang menggunakan rasio dan pemikiran mendalam, dan (2) periferal (peripheral route) dimana pesan diproses menggunakan emosi (emotional processing).

Bagaimana kedua teori ini bisa menjelaskan permasalahan yang saya utarakan diatas?

Banyaknya informasi yang menerpa (information exposure) dalam ruang sosial media membuat seorang individu tidak mungkin memproses semuanya. Secara natural, individu akan memilih dan memilah (selective exposure) informasi yang relevan dengan motif, minat dan sikapnya (attitude). Sehingga informasi yang tidak sesuai dengan keinginannya tidak akan dipilih ataupun dibaca. Hal ini bisa menjelaskan kenapa polarisasi politik bisa menjadi tereskalasi, karena individu hanya mau membaca informasi yang selaras dengan “selera”. Jadi individu tidak memiliki data atau fakta pembanding, sehingga akan memperkuat (reinforce) nilai yang mereka miliki sebelumnya.

Bagaimana peran norma subjektif bagi individu? norma dalam konteks TRA dipahami sebagai dua buah konsep injunctive norm dan descriptive norm. Konsep pertama mengacu kepada individu akan tunduk kepada norma sosial yang ada -terkait penghargaan dan hukuman sosial-, dan yang kedua mengacu kepada apa yang akan dilakukan oleh individu kebanyakan -terutama orang-rang penting yang ada disekelilingnya seperti keluarga, teman, saudara, dsb.

Jadi bisa dikatakan bahwa attitude akan membuat seseorang melakukan selective exposure yang kemudian didukung oleh norma subyektif untuk mengkonfirmasi perilakunya. Hal inilah yang membuat seseorang akan menjadi semakin “teradikalisasi” karena tidak pernah terekspose oleh informasi “alternatif”.

Namun hal ini belum menjawab kenapa individu yang membaca dari sumber yang berseberangan kerap tidak memproses informasi secara rasional? Dual proces model bisa membantu menjelaskan, bahwa informasi berbentuk pesan persuasif (misalnya berita, iklan, atau tulisan lainnya) bisa diproses melalui jalur sentral atau periferal. Jalur sentral akan secara kritis menganalisa argumentasi dalam pesan, sedangkan periferal tidak melihat argumen dalam tulisan namun lebih kepada atribut lain (extraneous cues) dalam pesan, seperti pembuat pesan, penggunaan gambar, atau respon orang lain terhadap pesan.

Pesan yang diproses melalui jalur sentral yang akan bisa mempengaruhi perilaku, sedangkan rute periferal hanya bersifat sementara atau bahkan tidak mengubah perilaku. Pemrosesan informasi ini juga terkait dengan sikap positif atau negatif individu terhadap pesan. Bila pesan persuasif bisa menegaktivasi secara positif, maka pesan akan bisa mempengaruhi perilaku karena diproses melalui jalur sentral dengan secara kritis menganalisa argumen. Sedangkan impresi negatif akan pesan, membuat individu akan menggunakan jalur periferal dengan menganalisa atribut tambahan tanpa berusaha mengkritisi pesan. Proses ini yang dapat menjelaskan kenapa orang yang membaca informasi tetap bisa tersegrasi secara politik, karena mereka memproses informasi melalui jalur periferal. Ketimbang secara kritis menganalisa argumen, individu mencari atribut lain (emosional) untuk melakukan penolakan argumen (counterargue). Hal ini juga bisa menjelaskan munculnya fakta alternatif (alternative facts), dimana penolakan argumen hanya untuk mengambil fakta yang berseberangan tanpa mengkritisi keotentikan fakta alternatif itu sendiri.

Sepertinya internet dan sosial media belum mampu menciptakan perilaku politik yang rasional, karena informasi kerap tidak dilakukan melalui jalur sentral. Banyaknya informasi yang beredar, membuat jalur periferal menjadi jalan cepat (shortcut) untuk memproses informasi. Jalur periferal secara kognitif tidak terlalu melelahkan, karena pesan diproses melalui atribut-atribut. Menganalisa pesan secara kritis diperlukan sumber daya yang cukup, tidak semua individu mau melakukan hal ini.

Isu literasi informasi dan literasi sosial media bisa menjadi salah satu solusinya. Mengubah sikap dan norma subyektif menjadi pekerjaan berat berikutnya.

Tulisan ini adalah dari segi teoritis, tidak ada data yang digunakan untuk menguji proposisi ataupun hipotesis yang diajukan. Jadi masih terbuka ruang didiskusikan lebih lanjut.

East Lansing

5 Januari 2017

 

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Partisipasi Politik dan Peran Media

**Disclaimer: tulisan ini menggunakan beberapa istilah teknis akademis karena latar belakang penulis sebagai mahasiswa yang mempelajari ilmu komunikasi, komunikasi politik dan media informasi. Namun disediakan tautan dari wikipedia dan berbagai sumber untuk membantu memahami istilah teknis yang digunakan. Semoga bermanfaat.

Ujaran terkenal bahwa institusi pers (atau kemudian media massa) sebagai pilar keempat demokrasi , fourth estate of democracy (Carlyle, 1831) menjadi adagium yang mendasari kredibilitas media massa. Media massa menjadi penyeimbang trias politika: eksekutif, legislatif dan yudikatif, dimana institusi ini dianggap sebagai representasi otentik dari suara rakyat. Ini sejalan dengan political wisdom mengenai demokrasi  “Vox Populi Vox Dei”, dimana suara rakyat adalah penentu kebijakan publik.

Munculnya teknologi internet membawa perubahan masif dalam kehidupan berpolitik, ketika internet dianggap mampu membuka lebar pintu demokrasi dengan menghilangkan sekat-sekat ruang politik yang tertutup. Sebagai ilustrasi adalah  gerakan politik melalui sosial media Twitter yang membantu menumbangkan beberapa diktator di Afrika Utara dalam gerakan Musim Semi Arab pada tahun 2011, yang kemudian internet dianalogikan sebagai kekuatan baru dalam demokrasi, the fifth estate (Dutton, 2013).

Dengan karakteristiknya yang horizontal dan berjejaring membuat internet sebagai sebuah sistem yang egaliter (sic) dimana kekuasaan (power) terdistribusi secara merata dan sensor menjadi keniscayaan (bisa diperdebatkan dengan great walls yang dibangun oleh China dan Singapura dalam kebijakan internetnya). Dengan analogi seperti gambar di bawah ini, terputusnya satu jaringan tidak mengganggu sistem secara keseluruhan, karena jaringan yang terputus bisa digantikan fungsinya oleh jaringan lain.

Random-network-e1440334233706

Dalam kasus gerakan sosial di Mesir, pemerintah berusaha melakukan sensor atas Twitter dengan mematikan seluruh jaringan internet yang ternyata malah membawa efek bumerang bagi penguasa saat itu. Mendapat tekanan politik yang besar dari negara-negara lain, mulai dari pernyataan sikap untuk meminta mundur penguasa otoriter hingga dukungan logistik untuk kubu oposisi pemerintah. (Kenali juga Streisand Effect). Teknologi digital membuat informasi yang sudah masuk ke jaringan hampir tidak mungkin dihapus, karena sifatnya yang mengalir (fluid). Hampir tidak mungkin melakukan sensor terhadap informasi yang sudah tersebar dalam jaringan, kecuali melakukan isolasi dengan mematikan akses internet dalam sebuah negara.

(Untuk yang memiliki latar belakang teknik komputer atau sistem jaringan akan memahami bahwa internet yang ada saat ini terdiri beberapa lapisan (internet of internet): jaringan publik (yang kita akses saat ini), jaringan privat (VPN buat individu yang sangat mementingkan privasi), dark internet (deep internet) dan rumornya internet backbone yang khusus perusahaan-perusahaan besar).

Teknologi internet membawa dampak positif bagi demokrasi, terutama dalam aspek arus informasi yang terbuka, cepat dan tanpa sensor. Namun apakah dengan karakteristik yang ada, apakah internet akan selalu memberikan dampak positif kehidupan berdemokrasi? Tidak selalu kalau kita melihat fenomena internet dan semakin menajamnya polarisasi politik di Indonesia (sini dan sini). Kita lihat fenomena kampanye pileg 2014, LGBT, kasus Ahmadiyah, kasus Syiah dan gejala lain yang membuat kontestasi politik ruang publik semakin meruncing. Derasnya arus informasi ternyata membawa arus balik yang menurunkan kualitas demokrasi di Indonesia.

Kebebasan mengeluarkan pendapat semakin terbuka, internet menjadi keran utama untuk mengekspresikan ide dan suara. Beragam aspirasi muncul sebagai “market of ideas” (terutama dalam sosial media) dan sepertinya bisa menginisiasi deliberasi politik. Namun apakah kemudian rakyat menjadi teredukasi dan suara dalam ruang sosial media bisa menjadi masukan bagi penguasa dan pembuat kebijakan publik untuk kemaslahatan bersama? Ternyata yang kita lihat adalah ekstremisme politik dan pengkubuan yang semakin kuat (berdasarkan ideologi???).

Kritik utama dalam sistem demokrasi modern adalah penggunaan marketing atau pemasaran sebagai metode kampanye politik. Periklanan dan kehumasan digunakan sebagai sarana untuk mempersuasi dan memanipulasi publik, dengan membingkai isu politik sesuai tujuan komunikasi dan atau mengkonstruksi persona politisi agar bisa menarik dukungan publik. Media massa, seperti televisi dan koran, menjadi outletnya dan kerap media massa menafikan gejala ini demi kepentingan bisnisnya sebagai institusi ekonomi. Kemudian muncullah: (1) media partisan yang jauh dari fungsi normatifnya sebagai institusi sosial, (2) konsultan politik yang tidak lain adalah pemasar, pengiklan dan humas yang memanipulasi pesan dan pengkreasi citra individu, dan juga (3) politisi musiman (seasonal politicians) yang tidak memiliki karakteristik murni politisi yang menggunakan politik untuk mencapai kepentingan sesaat (oportunis dalam arti negatif). Ketiga faktor tersebut berkelindan dan bekerja dalam ketidaksadaran publik publik yang pasif. Kemudian menganggap pemasaran politik sebagai sebuah kewajaran dan bagian dari proses politik. (Sayangnya kemudian materi pemasaran politik menjadi bagian dari perkuliahan bidang komunikasi dan politik)

Publik dianggap “bodoh” dan karenanya proses politik dibuat seperti reality show yang penuh intrik, personal dan gosip. Selanjutnya ranah politik menjadi panggung sandiwara. Lihat bagaimana media massa mengangkat isu politik, tidak jauh dari isu personal, spekulasi dan hanya sedikit informasi yang mencerahkan publik. Berita politik sepintas mirip infotainment, dan tayangan talk show seperti ILC, Mata Najwa (maaf!!) merupakan versi empat mata (Tukul) dalam kemasan politik. Jurnalisme sensani!

Lalu dimana fungsi keempat media massa dalam demokrasi? Rakyat menjadi terbelah sesuai dengan media partisan yang diaksesnya. Pemerhati TV One akan mencemooh Metro TV dan sebaliknya, pembaca Republika akan berseberangan dengan pelanggan Tempo.

Gejala ini semakin diperparah oleh munculnya sosial media, dimana politisi bisa secara langsung berkomunikasi dengan publik. Bermunculan gejala kampanye melalui sosial media yang kemudian menjadi standar baku buat kampanye politik. Publik yang sudah terpolarisasi, menjadi semakin menajam. Tidak perlu diuraikan panjang lebar mengenai fenomena ini, karena dengan mudah diidentifikasi pengkubuan di sosial media. Penulis bisa dengan mudah mengidentifikasi pengkubuan dalam lini massa hanya dengan melihat komen atau tautan di FB ataupun Twitter.

Tidak seperti pada periode media massa, dimana hambatan masuk (barrier to entry) untuk bisa memproduksi informasi begitu tinggi (proses gatekeeping). Dengan munculnya internet, hambatan itu hampir tidak ada, selama bisa membuat akun, menggalang teman/pengikut, maka seseorang bisa dengan mudah menjadi komunikator. Buat politisi musiman, biaya untuk menyebarkan informasi melalui akun bayaran akan lebih murah dan mudah, daripada memasang iklan di televisi. Internet membuat disseminasi informasi bisa lebih mudah, dengan mereduksi otoritas media massa sebagai corong utama komunikasi. Siapapun bisa mempublikasi informasi tanpa perlu melalui media massa.

Pada level individu internet juga menciptakan efek balik negatif, ketika individu yang sudah memiliki preferensi politik hanya mau mencari informasi yang menyenangkan dirinya (ini terkait aspek cognitive dissonance) dan pilihan ideologi menjadi pagar untuk mengisolasi diri dari informasi yang dianggap tidak sejalan.

Belum lagi ditambah  munculnya algoritma yang umum digunakan dalam sistem pencari di Internet.Seperti kita pahami, mesin pencari google menggunakan algoritma untuk membantu menampilkan hasil cepat dengan terstruktur. Algoritma google membaca preferensi kita ketika berselancar dalam dunia maya, sehingga menciptakan algoritma sesuai dengan pola pencarian kita. Dampaknya adalah ketika seseorang mencari informasi melalui google, maka google akan merekomendasikan informasi yang sejenis. Jadi ketika individu yang menganut ideologi liberal, maka hasil pencariannya akan terkait informasi aspek liberalisme. Pun dengan Facebook, informasi yang muncul di lini massa kita hanya yang terkait dengan preferensi atau pola penjelajahan kita. Ada buku menarik dari Eli Pariser, The Filter Bubble: How the New Personalized Web is Changing What We Read and How We Think.

Quo Vadis demokrasi di Indonesia dengan semakin menajamnya polarisasi politik?

Ada beberapa kemungkinan yang akan muncul:

  1. Publik menjadi semakin intoleran bukan hanya dalam ruang publik yang dimediasi melalui media massa dan internet, namun juga dalam kehidupan  nyata. Kita lihat bagaimana kebencian diruang publik tertranslasi dalam ruang publik, dan atau sebaliknya kejadian di masyarakat dipertajam di ruang maya. Kita lihat kasus LGBT, pilkada atau pileg yang lalu.
  2. Kebijakan publik akan terganggu: politisi yang berseberangan dengan pemerintah akan terus mengganggu kebijakan yang ada, karena merasa mendapatkan dukungan publik langsung, melalui sosial media (dan juga motif popularitas).
  3. Fragmentasi publik yang semakin sulit dijembatani, bukan karena hasil deliberasi publik, namun personal dan emosional. Tidak ada lagi diskusi musyawarah mufakat, karena semua berdasarkan mayoritas-minoritas dan menafikan ruang perbedaan. Ini menjadi kemunduran bagi bangsa Indonesia yang menganut pluralisme: suku, budaya, agama dan ras. Dalam ranah sosial media, individu dengan mudah meng-unfriend teman yang berbeda pilihan politiknya. Bagaimana bisa mendapatkan edukasi politik, ketika seorang individu menjadi alergi dan hanya mau mengakses informasi yang sesuai dengan preferensinya?
  4. Semakin masifnya pembodohan publik oleh institusi media dan politisi. (Banyak yang akan menentang pendapat saya ini, namun fakta ini tidak bisa dikecualikan). Saya memiliki orang tua yang sangat percaya dengan informasi yang didapatnya dari televisi dan koran. Ketika beliau mendapatkan informasi dari media yang bukan preferensinya, maka akan ditolak atau dibantah argumentasinya. Bukan karena orang tua saya memahami konteksnya dengan membandingkan kedua informasi yang ada, tapi karena beliau percaya kepada media yang jadi preferensinya selama ini, medium is the message. Gejala ini bukan hanya milik orang tua saya, namun bisa terjadi kepada siapa saja. Ini yang kerap dikemukakan oleh ilmuwan sosial sebagai literasi media untuk memahami kesenjangan dalam memahami pesan media.
  5. Publik yang tidak berada  dalam kedua kubu akan merasa muak dan lalu menarik diri dari ruang politik secara keseluruhan. Gejala ini bisa dilihat dari menurunnya jumlah pemilih pada masa pilkada atau pileg. Deparpolisasi (kalau istilah ini memang ada) dan apatisme politik bisa menjadi semakin meluas di masa depan.

Lalu masih adakah solusi atas polarisasi politik?

Tugas utama dibebankan kepada media massa dan institusi politik (termasuk politisi) sebagai aktor utama dalam politik untuk mengedukasi publik. Media dan politisi harus memberikan fakta dan bukan mengkonstruksi fakta. Hindari penggunaan jargon-jargon, simplifikasi masalah, rating dan popularitas.

Institusi pendidikan juga mesti memberikan kembali porsi pengembangan mental dan moral, dan tidak semata mengembangkan sains, teknologi, teknik and matematika. Dari omongan warung kopi antara saya dan teman-teman, kalau negara Indonesia tidak kekurangan individu yang brilian dan cerdas, namun yang sulit menemukan figur yang berintegritas tinggi. Oleh karena itu media massa kerap mengangkat figur Bung Hatta, dan Jenderal Hoegeng sebagai panutan moralitas, yang mana generasi muda tidak merasakan kedekatan emosional dengan tokoh-tokoh tersebut karena perbedaan generasi. Belum ada figur panutan yang muncul dalam satu dekade terakhir (mungkin saya salah) yang bisa dijadikan contoh, untuk menghindari masalah perbedaan generasi.

Terakhir, untuk kita semua sebagai warga negara Indonesia untuk mengingat lagi khitah bangsa ini, sebagaimana tertuang dalam Pancasila dan Lambang Garuda. Oportunisme untuk mendahulukan kepentingan suku, ras, agama dan kelompok sangat ironi. Menggunakan simbol-simbol tertentu untuk kepentingan laten adalah penolakan terhadap keberagaman yang selama ini menjadi pondasi munculnya negara Indonesia.

Selamat hari Kartini!

East Lansing, April 20, 2016

 

Whisnu

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Pilkada DKI: Ahok vs. Non-Ahok

Sejujurnya saya tidak terlalu intensif mengikuti perkembangan pilkada DKI 2017, namun berseliweran ragam informasi di lini massa akun sosial media pada akhirnya membuat saya jadi tekespos juga. Secara anekdotal sebenarnya hanya ada dua kubu yang bersaing: Ahok vs Non- Ahok. Dari simpulan sementara inilah saya buat judul, yang mungkin akan menjadi, kontroversial.

Sebagai akademisi, saya terbiasa untuk memberikan fakta dan data pendukung untuk mengafirmasi atau paling tidak memberikan indikasi awal terkait asumsi yang sudah dibuat. Atas kecurigaan awal ini, maka dilakukan analisis jaringan sosial atas fenomena tersebut dalam dunia maya, Twitter, dimana diskusi politik yang tejadi lebih menarik dengan berbagai tingkatan eskalasi isu. Setelah data didapatkan (unit analisis hanya tiga hari lini masa) hasilnya tidak terlalu mengejutkan:

ahok1

Dari hasil analisis jaringan sosial dalam jagad Twitter, hanya ada dua kubu besar yang mendominasi isu pilkada DKI: Ahok dan Non-Ahok. Kandidat pesaing Ahok (lihat cluster kanan biru muda) dan kubu pendukungnya: partai dan simpatisan terkelompok dalam satu cluster. Fahira Indris, Ratna Sarumpaet, Fadli Zon, Prabowo, Yusril dan media-media partisan adalah akun-akun yang terkoneksi satu dengan lainnya dalam kelompok Non-Ahok.

Fenomena yang sama terjadi dalam kubu Ahok, dapat kita lihat bagaimana akun basuki_btp dikelilingi oleh para pendukungnya seperti: teman ahok, selebriti twitter seperti GM, kurawa, budimanjatmiko, jokowi, partaisocmed dan beberapa media partisan.

Hasil analisis tersebut sedikit banyak menunjukkan gejala polaritas yang sangat ekstrem dimana kontestasi hanya terpaku pada dua kubu. Saya bukanlah a political scientist, jadi tidak terlalu berani menyimpulkan apakah fenomena ini menjadi preseden atas kekurangan sistem politik yang ada, dan termasuk instrumen/infrastuktur politik, untuk menghasilkan calon pemimpin kompeten dengan integritas tinggi.

Isu gagalnya partai politik dalam melakukan pendidikan politik dalam artian regenerasi kepemimpinan menjadi isu lama dalam kemasan baru. Ditengah semakin lunturnya kepercayaan publik terhadap kinerja partai politik, fenomena calon independen (kalau Ahok akhirnya maju melalui jalur ini) akan membuka kembali diskursus peran partai politik dalam kemajuan demokrasi. Hal ini tidak hanya dialami oleh Indonesia, namun juga oleh negara-negara lain yang menganut falsafah demokrasi terbuka dengan sistem multi partai (lihat India, Bangladesh, Pakistan dan beberapa negara Afrika Utara).

Saya takut fenomena ini akan membawa chilling effect bagi proses demokrasi di Indonesia, dimana indoktrinasi oleh kelompok radikal yang anti demokrasi untuk menawarkan sistem alternatif bisa sangat berbahaya bagi kemajuan bangsa Indonesia.

(Tambahan penjelasan untuk mengakomodasi permintaan teman. Apa implikasi dari dua pengkutuban ekstrem ini, dari pemahaman atas bacaan yang ada pada konteks US: pertama, setiap isu politik jadi semakin tajam dan sulit dijembatani (pada tataran elit) dan pada akhirnya bisa mengganggu jalannya pemerintahan, seperti penyanderaan dana anggaran negara, penolakan inisiatif pembangunan, dll. Kedua, membuat rakyat jadi apati dan tidak mau berpartisipasi secara politik (buat yang bukan pendukung kubu yang ada). Angka pemilih di US adalah dibawah 50%, secara tidak langsung mempengaruhi legitimasi presiden terpilih. Ketiga, gejala makin anarkinya publik dalam bentuk pembangkangan thd aturan hukum (fenomena banyaknya warga barat yang bergabung dengan IS krn merasa negara gagal). Terakhir, sekat-sekat kelompok dalam masyarakat semakin mendalam, isu rasisme, kesenjangan sosial bisa memicu social disorder.

Bukan mau mengatakan bahwa kalau clusternya lebih banyak akan lebih baik. Tapi kalau mengacu pada konsep public sphere dan market of ideas, maka kondisi ini akan lebih ideal untuk diskusi, debat publik dan deliberation (pake bahasa orang barat))

Sejarah multi partai yang gagal hingga lahirnya Dekrit Presiden 1959, lalu diikuti masa pergolakan politik (dikotomi militer vs. sipil) hingga tahun 1966 dan berakhir pada masa Orde Baru, bisa menjadi pembelajaran yang sangat berharga. Ditengah kompetisi global yang sangat intensif dan kompetitif, kestabilan sistem politik menjadi faktor pendukung utama untuk bisa bersaing. Tanpa mau menarik kesimpulan yang terlalu jauh, fenomena Ahok dan Non-Ahok  bisa menjadi pembelajaran berharga bagi semua stakeholders demokrasi di Indonesia bahwa intensitas konflik yang tinggi dan terus berkepanjangan bisa menghambat pembangunan, dan bahkan pada taraf ekstrem membawa revolusi atau kudeta. Sejarah sudah mengajarkan bangsa Indonesia!

Gejala “dieharder” antara dua kubu jangan sampai terjadi lagi, terutama melihat fenomena pilpres 2014 lalu, pengerucutan massa: pendukung dan lawan. Bila pengkubuan ini tetap berlangsung (bahkan berlanjut setelah masa pemilihan berakhir) maka akan menggangu proses kerja pemimpin yang terpilih, kecuali pemimpin tersebut bisa melakukan konsolidasi politik (tapi bukan dalam arti kompensasi material). Analisis mengenai konsolidasi politik pemerintahan Jokowi-JK, bisa menjadi kerangka referensi yang bagus.

Kalau melihat indikator global terkait adopsi dan penetrasi teknologi informasi dari ITU, tingkat pendidikan dan kesehatan dari UNESCO dan UNICEF, dan data ekonomi dari World Bank menunjukkan negara Indonesia belum pada level kompetitif, bahkan pada beberapa indikator penting sudah tertinggal dari negara ASEAN lain seperti Thailand, Filipina dan bahkan Vietnam. Kalau publik terus sibuk dengan urusan politicking dan sementara masalah ekonomi dan pembangunan tidak terurus, maka sejauh mana ini akan membawa implikasi terhadap kemajuan bangsa? Walaupun kemapanan sistem politik bukanlah sufficient condition, tapi sebagai a necessary factor bisa memberikan kontribusi signifikan untuk mendorong kemajuan bangsa Indonesia.

Kemudian pertanyaan yang diajukan adalah sejauh mana polarisasi politik dapat dikatakan wajar tanpa membawa dampak buruk yang berkepanjangan? Dan langkah apa yang bisa dilakukan oleh warga negara sebagai bentuk partisipasi dan pembelajaran politik untuk menghindari ekses negatif dari kontestasi politik?

East Lansing. April 16, 2016

Whisnu

 

Disclaimer: Tulisan ini tidak diberikan untuk memberikan analisis detail terkait terjadinya pengkonsentrasian dua kubu atau analisis perilaku pemilih, namun untuk memberikan sedikit indikasi terkait dampak yang mungkin dihasilkan dari proses tersebut.

 

* Analisis sosial media dilakukan dengan melakukan scrapping data Twitter dengan menggunakan kata kunci Ahok dan Pilkada DKI dibatasi pada approx 500 nodes dan 8500 edges . Ilustrasi gambar (model Fruchterman-Reingold) sudah disaring dengan mengecualikan akun yang memiliki in-degree dibawah 10 (dengan asumsi popularitas dari akun tersebut). Peng-cluster-an dilakukan dengan menggunakan algoritma Clauset-Newman-Moore dengan menghilangkan outliers.

 

 

 

Posted in Uncategorized | 1 Comment